Tobelo – Halmahera Utara


Pulau ternate- foto By ibu Yati Pratondo

Pulau ternate- foto By ibu Yati Pratondo

Mungkin sudah agak lama saya ingin menulis ini, sambil belajar menulis.Pertengahan desember 2007, dimulai dengan Tragedi lagi asyik-asyiknya bekerja ditelp lah saya oleh Boss, waktu sudah menunjukkan pukul 20.00 WIB. Diperintahkan untuk berangkat ke Tobelo Halmahera Utara berkaitan dengan pekerjaan, Hore !!! Surprise bercampur bingung, karena tanpa persiapan apa pun, belum punya ticket lagi, wah benar-benar bingung nih, gak kebayang perjalanan kesananya seperti apa terbayang di kepala saya kerusuhan yang pernah terjadi di Tobelo agak ngerinya juga sih tapi ya udahlah mungkin sudah aman disana. Udah gitu dapat info pesawatnya berangkat Pagi Jam 05.00 WIB tambah bingung lah saya. Singkat cerita dan cari info sana-sini akhirnya berangkat lah saya dari Rumah Jam 03.00 WIB ke Bandara Soekarno Hatta.

Udah Nekat Go Show aja lah, tujuan pertama saya adalah langsung ke Counter Merpati di Terminal II, ternyata penuh alias full, akhirnya saya langsung ke terminal I menuju Counter Express Air, penuh juga wah udah bingung nih, semula kalo gak dapat Tiket ke Ternate langsung saya mau lewat Makassar dulu, baru dari sana cari yang ke Ternate. Tiba-tiba didekati Calo menawarkan jasanya, berhubung URGENT, akhirnya kepaksa deh pake calo juga, ngapain pusing-pusing atas biaya kantor ini. Akhirnya dapat juga ticket ke Ternate, Cuma yaitu Last Passenger alias penumpang terakhir. Dengan terburu-buru langsung ke Pesawat karena sudah diboarding sama calonya, hebat juga tuh Calo langsung dapat Boarding Pastnya, dan aneh bin ajaib Calo itu bisa dengan leluasa masuk ke Pelosok Terminal I B. wah sudah aman, sudah didalam pesawat. Ternyata harga ticketnya lumayan mahal Rp. 2.500.000 sekali jalan, ya iyalah pake Calo geto. Harga resminya sih gak tau gak dapat ticket sih Cuma di kasih Boarding pass ajaTernyata Tuh pesawat penuh dengan penumpang dan. Pesawat yang saya tumpangi ternyata Transit di Makassar terlebih dahulu, kurang lebih 30 Menit menunggu di ruang tunggu pesawat Express Air melanjutkan lagi perjalanannya ke Ternate kurang lebih memakan waktu 1 Jam 40 menit, berangkat dari Jakarta Jam 05.20 WIB tiba di Ternate Jam 12.00 WIT dan perbedaan waktu antara Ternate dan Jakarta kurang Lebih 2 Jam. Tiba di Ternate pas waktu makan siang. Alhamdulillah sudah ada yang jemput di Bandara bersama Teman yang jemput saya bilang makan siang dulu deh, udah lapar nih, akhirnya sama Teman di ajak makan di rumah Makan Baghdad di Kota Ternate saya pikir rumah makan masakan arab kale ternyata bukan disana saya terkaget-kaget lagi. Karena pesanan makan adalah ikan bakar, gak tau deh tuh ikannya ikan apaan Karena baru badan dan kepalanyanya udah gede banget ditambah semacam tomat diiris kecil ditambah bawang dan cabe rawit rasanya asam sehingga menambah nafsu makan, kalo saya piker sih semacam dabu-dabu ala Menado, berhubung ikan bakarnya gede banget terpaksa nasinya tidak saya pesan. Yang membuat saya bingung lagi, sambil menunggu ikan bakarnya datang ada semacam kudapan dari singkong rebus yang ada kuahnya seperti santan gitu, gak tau apa namanya dah, yang penting sikat aja, maklum udah lapar banget. Ketika Ikan bakarnya datang kayaknya Ikannya tuh Fresh banget, karena rasa Ikannya agak manis dan yang penting enak banget tuh Ikan bakarnya sampe habis tuh kepala ikan sendirian aja. Pas bayar udah gak mikirin deh siapa yang bayarin, yang penting kenyang dan uenak tenan. Sesudah makan siang perjalanan saya dilanjutkan lagi ke pelabuhan rakyat yang ada di Ternate menuju Sofifi. Perjalanan ke sofifi ditempuh selama kurang lebih 30 Menit menggunakan speed boat dengan ongkos Rp. 50.000 ribu seorang. Tiba di Sofifi perjalanan menuju ke Tobelo dilanjutkan lagi lewat darat kurang lebih 4 Jam, karena gak mau pusing disewalah mobil kijang Inova keluaran terbaru sebesar Rp. 500.000, sampe ke Tobelo, padahal kalo gak disewa sih Cuma 75.000 ribu seorang. Perjalanan dari Sofifi ke Tobelo ternyata berkelok-kelok dan naik turun lewat hutan-hutan gitu deh yang banyak pohon kelapanya. Karena sopir kelaparan terpaksa berhenti sebentar di Malifut untuk mengisi perut. Malifut ini semacam kota Kecamatan dan sepertinya memang tempat istirahat sopir-sopir yang menuju ke Tobelo. Ngobrol-ngobrol dengan sopirnya ternyata blasteran Jawa dengan Makassar yang dari kecil sudah tinggal di Tobelo dan punya Istri orang Padang wah dunia sempit sekali, ternyata teman yang jemput saya tersebut ternyata orang padang mampir dulu lah ke rumah sopir tersebut kalo gak salah namanya Ujang. Wah ada reuni urang awak di Halmahera. Istrinya si Ujang ini senang banget bisa berbicara bahasa padang lagi. Setelah reuni orang minang ini tiba Di Tobelo jam 17.00 WIT wah lelah banget sampe gak sempat makan malam maunya mo istirahat aja dulu dah.

Kota Tobelo - Foto By ibu Yati Pratondo

Kota Tobelo - Foto By ibu Yati Pratondo

Kota Tobelo ternyata cukup ramai juga tempat makan Favorit saya disana adalah Kafe Kakara dan Rumah Makan Padang Simpang Raya, wah hebat banget ya kota Tobelo, ternyata disana ada rumah makan padang simpang Raya yang terkenal itu. Eit tunggu dulu, RM Padang Simpang Raya ini ternyata bukan Rumah Makan Simpang Raya yang ada di P jawa. Rumah makan ini memang persis berada di persimpangan Jalan menuju Pasar Tobelo, menu Favorit saya disini adalah Kepala Ikan Kakap yang disayur tapi dengan santan melainkan bumbu kuah kuning yang rasanya wuih segar banget dan rasanya lebih enak dari Kepala Kakap yang dijual di restoran-restoran padang di P Jawa. Yang lebih surprise lagi ternyata di suatu rumah makan menyajikan Ikan bakar dengan singkong rebus sama dengan yang di Ternate ditambah dengan pisang yang diiris kecil-kecil kalo gak salah namanya Pisang palubebek Kata orang sono, kalo kata saya sih keripik pisang bedanya gak garing aja, Ikan bakar itu ditambah dengan bumbu dabu-dabu wuih sedap banget. Selama kurang lebih 6 hari disana saya perhatikan Rumah makan disana menyajikan makanannya tidak siap saji alias kita harus menunggu dulu karena mesti dimasak dulu, jadi kalo makan di sana dengan di ternate sama saja harus Extra Sabar karena mesti menunggu sampai 1 jam lebih. Selama disana saya berkeliling sampai dengan kota Galela niatnya sih mo ke Pulau Morotai yang terkenal karena pernah menjadi pangkalan Amerika selama perang pasifik dengan tentara Jepang. Karena waktu yang terbatas. Akhirnya ya udah keliling Kota Tobelo aja deh.

Ketika semua urusan udah selesai pengen langsung balik ke Jakarta nih, eh sama boss teman saya mesti stay disini kurang lebih 2 minggu lg disana, terpaksa saya pulang sendiri deh, wah bingung lagi nih karena ticket Ternate ke Jakarta penuh semua karena bertepatan dengan mo Hari Raya Idul Adha, untungnya selama di tobelo punya kenalan Kapolsek Tobelo, minta tolonglah sama dia dicarikan ke Makassar aja deh, nanti dari Makassar gampang ke Jakarta. Untungnya dapat Ticket ke Makassar dengan menggunakan Merpati. Usut punya usut Pak Kapolsek ini minta bantuan juga ke Yuniornya Kapolsek Ternate Utara yang membawahi Lapangan terbang di Ternate. Terima Kasih Pak Lettu Timor sama Pak Letda Marwan yang keturunan Makassar tapi lama tinggal di Cimahi. Ticket ke Makassar sudah aman. Berangkat dari Tobelo menuju Sidangoli kurang lebih sama dengan dari Tobelo ke Sofifi. Saya sengaja merubah rute perjalanan karena pengen tau rute yang lain menuju ke Ternate.Perjalanan dari Tobelo ke Sidangoli ternyata mempunyai pemandangan yang sangat indah karena ketika sedikit lagi sampe di Sidangoli kurang lebih jam 08.00 pagi karena saya berangkat dari Tobelo Jam 5 Pagi. Kalo rekan-rekan melihat uang Seribu rupiah yang bergambar Kapitan Patimura dan Pulau ternate dengan Gunung Gamalamanya terhampar di depan saya . dari atas bukit Keindahannya sangat Luar Biasa bagus Sekali sambil berucap Subhannallah, didepan saya Tampak GUnung Gamalama dengan Pulau Ternatenya diapit dengan Pulau Maitara dan Pulau Tidore ditengah-ditengahnya lautan mungkin semacam selat kali ya sangat-sangat Indah sekali. Sangat Takjub saya disuguhi pemandangaan yang sangat luar biasa indahnya. Di Pelabuhan Sidangoli yang ternyata memang pelabuhannya lebih besar dibandingkan dengan Pelabuhan yang ada di Sofifi. Perjalanan dari Sidangoli ke Ternate kurang lebih sama dengan dari perjalanan dari Ternate Ke Sofifi.Tiba di Ternate saya langung menuju ke Kantor POlsek Ternate Utara untuk mengambil pesanan Ticket saya, tiba disana saya disambut sama Penjaga Piket, mungkin Bapak ini mengira wah mo laporan niih, pagi-pagi ada turis asal Jakarta nyasar di Ternate. Galak juga sih nanyanya, pas dibilang mo ketemu sama Kapolseknya ada urusan baru Petugas jaga ini agak ramah. Apalagi pas ketemu langsung sama Pak Kapolseknya ngobrol akrab banget, (padahal sih baru kenal juga sama Kapolseknya) semua petugasnya ramah banget sampe nawaran kopi segala, he ehe he ada untungnya juga kenal sama Kapolsek. Sesudah ticket saya pegang dan mengucapkan terima kasih saya langsung cabut ke rumah makan udah lapar banget. Dengan diantar sama asistennya kapolsek saya menuju rumah makan. Tapi bukan di Baghdad lagi, tapi di rumah makan yang lain yang menyajikan makanan khas Ternate Yaitu PApeda. Saya gak kenal apa tuh Papeda, namanya aja baru dengar. Akhirnya pesanan datang, saya untuk kesekian kalinya kaget lagi karena ada Lem sagu di depan saya ditambah sayur kuning yang berisi ikan. Wah apa ini ? Masa saya makan Lem sagu sih, eh dibilangin sama asistennya kapolsek ini, ya lem sagu itu ya Papeda, saya Tanya lagi makannya Bagaimana Pak? Wong kaya lem begini pastinya kan lengket ? dia bilang makannya di untel-untel dulu kaya adonan tepung terigu, lalu dicelup ke sayur kuning tersebut. Ooh gitu saya coba lah tuh Papeda tersebut, eh enak juga dasar tukang makan, asal halal embat terus, eh udah gitu enak lagi, ya nambah dah makannya. Selesai makan saya lalu Berangkat ke Bandara, tiba di Bandara Jam 12.00 Padahal pesawat baru berangkat Jam 15.00 WIT. Si asisten Kapolsek ini menawarkan untuk jalan-jalannya aja cari Mutiara Hitam di Kota ternate, ah saya bilang gak usah lah pak keuangan sudah menipis. Terpaksa saya menunggu di Bandara cukup lama sekali. Udah gitu pesawatnya delay kurang lebih 1 Jam akhirnya tiba naik pesawat didalam pesawat saya duduk disamping saya seorang ibu-ibu dari raut mukanya sih kayaknya baru pertama kali naik pesawat nih, cemas banget apa takut duduk disamping saya kali ya he heheh, pake seatbelt gak bisa yow is akhirnya saya Bantu untuk memakaikan seatbelt tersebut eh boro-boro ngucapin terima kasih senyum juga gak biarin deh, ketika pesawat akan take off saya hanya tersenyum ketika pesawat sedang dalam kecepatan tinggi untuk take off si ibu berpegangan sama kursi kencang banget, dan dari raut mukanya tegang banget (padahal saya dulu juga begitu ketika pertama kali naik pesawat he he hehe. Ketika pesawat akan landing di Bandara Hasanuddin. Surprise….! Terdengar lah bunyi HP salah satu penumpang pesawat dengan tenangnya dia angkat tuh telp sambil berbicara edan euy….. norak apa kampungan ya alhamdulillah pesawat mendarat dengan selamat . Tiba Di Bandara Hasanuddin saya sudah dijemput rekan saya dari Kantor Cabang Makasar langsung dibawa kota Makasar, pikir saya mumpung saya Di Makasar saya mo coba Sop KOnro Karrebosi yang terkenal sampe Jakarta itu. Tiba di Sana saya langsung Pesan Sop KOnronya ditambah dengan 1 piring nasi wah-wah enak banget tuh sop konronya, bumbunya itu nendang banget, rempah-rempah yang ada dikuahnya itu kalo dibilang Pak Bondan Maknyus !!! (padahal nambah 1 porsi lagi he he he) , sudah perut terisi saya langsung dibawa ke Hotel Quality Makasar. Karena Perjalanan ke Jakarta saya lanjutkan besok harinya. Pagi harinya sesudah mengisi perut di Restoran Hotel Quality saya menuju ke Pantai Losari, yang ternyata dekat dengan Hotel saya menginap, saya pikir si***lan teman saya ini kalo saya tau pantai losari dekat dengan Hotel Quality saya jalan-jalan malam hari ke Pantai Losari, ya terpaksa deh pagi harinya ke Pantai Losari. Dari Pantai Losari saya lanjutkan perjalanan ke daerah Kota Makasar untuk cari Oleh-oleh Kacang Makassar dan Minyak Kayu Putih Asli Makasar. Sudah dapat oleh-oleh tersebut saya langsung ke BAndara Hasanudin. Dari Makassar ke Jakarta naik Lion Air. Ternyata sudah lama gak naik Lion Air penyakit delay-nya gak kunjung sembuh schedule delay kurang lebih 2 Jam. Pesawatnya sih Katanya Baru Boeing 737-900 ER. karena cuaca di makassar sangat buruk hujan angin sangat kencang sekali saya agak trauma juga tapi ah pesawatnya kan baru Boeing 737-900 ER ketika pesawat sedang naik untuk menambah ketinggian pesawat berguncang agak keras tapi koq bunyi krek-krek di kabin atas atas tempat menaruh barang, parno juga sih selama perjalanan pesawat diguncang terus sampe gak bisa tidur alhasil pramugari hanya menyediakan 1 cup air mineral selama 2 jam perjalanan padahal lapar banget nih minimal ada roti tapi sayang beribu sayang tidak keluar juga tuh roti. Tapi Alhamdulillah tiba di Jakarta dengan selamat.

RM Malifut - Foto by Ibu yati Pratondo

RM Malifut - Foto by Ibu yati Pratondo

bandara ternate - Foto by Ibu Yati Pratondo

Bandara Ternate - Foto by Ibu Yati Pratondo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s